Halaman

17 September 2013

Rumah PPRT selesa bagi kami.

Teks dan gambar: Aminudin Ismail.

Rumah Fauzi di Sungai Bari.
SETIU: Selepas lima tahun menetap di rumah usang milik arwah orang tuanya, seorang pemuda, Fauzi Che Omar, 36, dari Kampung Sungai Bari, di sini bersyukur kerana permohonannya untuk mendapatkan sebuah rumah Program Rakyat Termiskin (PPRT) diluluskan dan dia menduduki rumah itu kira-kira tiga tahun lalu.

Fauzi yang mengalami kecacatan fizikal dan pertuturan selepas terbabit kemalangan lebih 10 tahun lalu itu berterima kasih kepada kerajaan negeri kerana meluluskan permohonannya itu dalam tempoh tidak sampai setahun.

“Sejak terbabit kemalangan itu, saya tidak mempunyai sumber kewangan kerana tidak mampu bekerja dan hanya bergantung harap kepada bantuan dari JKM (Jabatan Kebajikan Masyarakat) sebanyak RM300 sebulan.

“Selepas berkahwin buat kali kedua enam tahun lalu, saya terfikir juga untuk memiliki rumah sendiri kerana rumah yang saya tinggal dulu agak uzur dan usang kerana rumah itu adalah lama peninggalan emak saya. Saya cuba memohon rumah PPRT.

“Alhamdulillah, selepas beberapa bulan memohon. Pengerusi JKKK kampung saya menyatakan permohonan saya diluluskan dan selang beberapa hari rumah saya didirikan. Ianya siap dalam masa sebulan dan saya mendudukinya pada 2010 lalu,” katanya yang sudah berpisah dengan isteri pertamanya.

Fauzi..selesa tinggal di rumah PPRT.
Fauzi berkata, dia dan isterinya Hasura Haiza, 36, gembira kerana dapat menduduki rumah itu kerana ia lebih luas dan selesa malah tidak terfikir akan akan memiliki rumah sendiri kerana dengan keadaan fizikalnya sekarang dia merasakan tidak mampu membinanya.

“Terima Kasihlah kepada kerajaaan BN kerana perihatin dengan masalah orang OKU seperti saya ini. Juga kepada JKM yang menghulurkan bantuan bulanan sebanyak RM300 sebulan. Rumah ini selesa kerana mempunyai tiga bilik, ruang tamu dan dapur juga selesa bagi saya,” katanya.


No comments: