Halaman

15 February 2014

Rohani jatuh cinta pada ‘orang sakit’

 Oleh: Suriati Ali 

 23 TAHUN menjalin ‘cinta’ dengan para pesakit di hospital merupakan satu pengalaman indah. Bagi sebahagian jururawat, ia sesuatu yang biasa tetapi tidak bagi Puan Rohani A. Rahman.

 Bagi sesetengah masyarakat, ada apa dengan jururawat yang rutin hariannya menghabiskan masa dengan darah, nanah, pesakit meraung kesakitan dan orang menangis meratap kematian.

 Tidak bagi ibu kepada tiga anak yang berusia 43 tahun. Hospital adalah ‘singgahsana’ idamannya dan kerjaya jururawat merupakan impian sejak dari bangku sekolah.

 Pada awal kerjayanya, Rohani memegang jawatan Jururawat U29 selama 15 tahun dan kini dinaikkan pangkat sebagai Ketua Jururawat atau digelar `Sister’ di Hospital Sultanah Nur Zahirah selepas mempamerkan kualiti dan ketrampilan dalam tugas.

Puan Rohani, berkata selain doktor, cikgu dan golongan pendidik, kejururawatan merupakan satu bidang dianggap mulia oleh masyarakat iaitu membantu pesakit dalam meneruskan kehidupan.

 “Apabila seseorang itu memutuskan untuk menjadi jururawat, kami berjanji akan membantu masyarakat dari segi fizikal, mental, emosi, rohani dan sosial.

 “Kami tetap bersabar walaupun ada segelintir pesakit kurang memahami tugas, jika boleh, pesakit mahukan jururawat yang sama merawatnya bermula awal mendapat rawatan hingga sembuh,” katanya ketika di temui di HSNZ, baru-baru ini.

 Katanya, tugas jururawat tidak sama dengan kerjaya lain, perlu melaksanakan tanggungjawab walaupun orang lain cuti pada hari raya, Hari Pekerja dan pelbagai cuti umum lain.

 “Rutin itu tidak menjadi satu masalah pada kami kerana sudah menjadi kewajipan membantu masyarakat, yang sememangnya memerlukan perhatian, terutama mereka yang menghidap penyakit kronik.

“Pengalaman suka dan duka, sudah menjadi asam garam dalam tugas harian, paling mengharukan apabila berdepan dengan pesakit atau ibu yang terpaksa menerima hakikat bayi yang dikandung meninggal dunia sebaik dilahirkan.

 “Apabila berdepan dengan situasi itu, tugas jururawat cukup penting bagi meredakan perasan runsing dan sedih ibu bayi, selain perlu menerangkan secara menyeluruh, mengapa keadaan itu berlaku,” katanya yang berasal dari Manir, Kuala Terengganu.

 Katanya, ada juga segelitir masyarakat mempersoalkan mengenai kerjaya itu, sama ada bosan atau sebaliknya, kerana beranggapan melakukan tugas sama, hampir setiap hari.

“Perkara itu tidak menjadi masalah kerana jika sudah minat dan `cinta’ secara sendiri kita mampu melakukanya tugas sebaik mungkin tanpa rasa dipaksa,” katanya,

 Puan Rohani turut memberitahu, dia mula timbul minat dalam bidang itu, sejak dibangku sekolah ditambah pula, melihat kakaknya Azibah A Rahman, kelihatan bergaya ketika mengenakan pakaian seragam jururawat.

“Keluarga, terutama anak-anak cukup memahami tugas ini walaupun saya terpaksa bertugas sehingga larut malam, dan dipanggil majikan supaya bertugas pada hari cuti umum,” katanya.

 .

No comments: