Halaman

11 May 2014

Solat di awal waktu sebelum mati lemas.

Pasrah..Faridah menunjukan gambar anaknya dalam telefon.
Oleh: Aminudin Ismail. 

SEORANG ibu, Faridah Mohd Nor, 42, tidak menjangka perubahan sikap anaknya yang segera menunaikan solat setiap kali masuknya waktu sejak beberapa minggu lalu membawa petanda bahawa anaknya itu akan pergi meninggalkanya buat selama-lama apabila anaknya ditemui lemas di Pantai Bari, Penarik, Setiu, kelmarin (Jumaat).

Selain itu, menurutnya, anaknya itu yang agak pendiam tiba-tiba bertukar menjadi seorang yang gemar bercakap dan begitu mesra dengannya dan ahli keluarga yang lain.

“Sebelum ini dia diam tetapi seminggu dua yang lalu, dia banyak bercakap dan dia juga tidak melewat-lewatkan sembahyang, masuk waktu terus dia sembahnyang. Selain itu, anak saya juga beberapa kali menghafal Asma Al Husna.

“Saya tidak mengesyaki sesuatu yang akan berlaku ke atas dirinya, sehinggalah saya diberitahu anak saya itu lemas di Pantai Bari,” katanya ketika ditemui di rumahnya di Kampung Bahagia, Bintang, Setiu, pagi tadi.

Katanya, anak kedua dari enam beradik itu juga ada memberitahu bahawa ada sesuatu yang mengekorinya dari belakang sejak beberapa hari sebelum anaknya itu, Mohd Iskandar Yusof, 22, meninggal dunia.

Rumah Faridah dikunjungi saudara mara.
“Dalam dua tiga kali juga dia memberitahu saya bahawa selepas sembahyang dia rasa ada lembaga berada di belakang dia dan saya memberitahunya akan membawa bertemu ustaz untuk mengambil air tawar dan untuk mengetahui apa yang sebenarnya mengikutnya dari belakang itu.

“Diapun bersetuju tetapi tidak sempat saya membawa untuk mengubati penyakitnya itu, dia terlebih dahulu pergi meninggalkan kami semua,” katanya yang pasrah terhadap apa yang berlaku ke atasnya itu walaupun perasaan sedih masih menyelubunginya kerana beliau memang rapat dengan anak lelakinya itu.

Katanya, anaknya itu keluar dari rumah pada petang khamis kerana mahu ke rumah kawannya di Kampung Bukit Payong.

“Pada petang kamis dia kata mahu pergi ke rumah saing (rakan) dia di tempat di belajar welding di Bukit Payong. Dia memang rajin (biasa) pergi semalaman rumah saing dia tu, jadi sayapun tak rasa apalah kerana sudah biasa tetapi pada petang jumaat itu saya tunggulah dia balik ke rumah kerana kalau dia pergi petang kamis dia akan pulang petang Jumaat.

“Petang itu dia tidak balik ke rumah tiba-tiba penghulu kampung datang beritahu bahawa anak saya itu lemas ketika mandi di Pantai Bari Kecil,” katanya.

Faridah berkata, beberapa pengunjung yang berada di pantai itu cuba menyelamatkan anaknya tetapi gagal kerana anaknya didapati sudah meninggal dunia.

 

No comments: