Halaman

27 August 2013

GEMBIRA DAPAT RUMAH PPRT

Teks dan gambar oleh Aminudin Ismail.

SEORANG surirumah dari Kampung Wakaf Catur, Batu Rakit, Kuala Terengganu gembira memperolehi sebuah rumah Projek Perumahan Rakyat Termiskin (PPRT) kerana dengan pendapatan suaminya yang tidak seberapa sebagai tukang rumah tentunya dia tidak mampu untuk membina sendiri rumah seperti itu.

Norhayati bersama tiga dari empat anaknya di luar  rumah PPRT mereka di Kampung Wakaf Catur.
Norhayati Abdullah,36 menganggap pemberian rumah itu oleh kerajaan negeri kira-kira empat tahun merupakan satu rahmat kerana dia dan suaminya  sememangnya mengimpikan tinggal di rumah sendiri sejak mendirikan rumahtangga kira-kira lapan tahun lalu.

Norhayati berkata, dia berterima kasih kepada Pengerusi Jawatankuasa Kemajuan Kampung (JKKK) kampungnya kerana mencalonkan nama suaminya untuk memperolehi rumah PPRT selepas mendapati suaminya itu layak untuk memohon.

"Saya tidak menunggu lama untuk memperolehi rumah itu kerana ayah saya bersetuju membenarkan saya mendirikan rumah itu di atas tanah miliknya berhampiran rumah. Ketika itu suami saya memang tidak berkemampuan membina rumah sendiri kerana pendapatanya sebagai tukang rumah sekitar RM800 sebulan hanya cukup untuk makan kami sekeluarga.

"Sikap perihatin kerajaan terhadap masalah saya itu, menunjukan mereka sentiasa mengambil berat tentang masalah rakyat dan kini saya berbangga kerana memiliki rumah sendiri untuk membesarkan anak-anak saya yang berusia antara dua dan lapan tahun." katanya yang turut berterima kasih kepada kerajaan Barisan Nasional.

No comments: